Saturday, 10 December 2011

KARANGAN JENIS MENYUDAHKAN CERITA.



Petang ini aku pulang dari perpustakaan seorang diri. Ketika itu hujan renyai-renyai. Setiba di perhentian bas, aku terdengar bunyi tangisan bayi. Aku pun ……………


(mulakan karangan dengan… Aku pun ...

BAYI YANG DITINGGALKAN
Aku pun terdiam sejenak. Aku cuba untuk pastikan bunyi itu betul-betul suara bayi. Hatiku bercampur-baur. Takut pun ada, gementar pun ada. Namun aku memberanikan diri untuk mendekati suara itu.
Alangkah terkejutnya aku apabila mendapati seorang bayi yang baru lahir telah ditinggalkan disitu seorang diri. Perkara paling menyedihkanku ialah bayi tersebut diletakkan di tepi longkang dan dibalut kain putih. Bisik hatiku, “Ibu bayi ini umpama binatang, binatang pun kadang-kadang sangat menyayangi anak-anaknya.’’
Perasaan takut tadi bertukar menjadi belas. Aku mengambil tindakan segera. Aku mendukung bayi tersebut dan membersihkan kotoran yang melekat padanya. Aku juga mengelap bayi yang basah kuyup itu.
Kemudian, aku cuba menahan teksi yang lalu lalang di situ. Namun, kesemua teksi yang kutahan tidak berhenti.  Aku cuba menanti ketibaan bas. Tetapi bas yang kunantikan tidak juga muncul.
Tiba-tiba aku mendapat satu fikiran. Kuhampiri  telefon awam yang terdapat berhampiran dengan stesen bas itu,. Dalam keadaan kelam-kabut dengan tangisan bayi itu, aku cuba menelefon ke rumahku. Namun,  segala-galannya hampa belaka, kerana panggilanku tidak berjawab. ‘Mungkin ,ibu dan bapaku tidak ada di rumah’’,bisikku.
Walaupun kecewa, kucuba sedaya upaya juga. Kali ini, aku cuba menahan kereta sesiapa sahaja. Nasib menyebelahiku apabila sebuah kereta telah berhenti dan menanyakan masalahku. Aku menceritakan apa yang berlaku. Pemuda tersebut membawa aku dan bayi tersebut ke sebuah hospital berhampiran. Kemudian, kuceritakan semua yang berlaku kepada doktor yang bertugas. Doktor tersebut telah menelefon pihak polis dan ibu bapaku.
Lebih kurang sepuluh minit kemudian, pihak polis serta ibu bapaku tiba di hospital. Pihak polis telah memberikan pujian terhadap tindakanku  itu. Ibu bapaku juga amat gembira dan bangga terhadap tindakanku itu.


4 comments:

Anonymous said...

nice karangan good job!!!

Hadif Hizul said...

ini karangan menyudahkan cerita ke menyambung cerita

Sarah said...

Hadif, karangan menyudahkan cerita, menyambung cerita dan mengakhiri cerita adalah sama maksud.

#peaceyaww

Anonymous said...

Thank you for this essay....really helpful... :)